TKI akan masuk kembali ke Negara Malaysia

jobasv – Indonesia dipastikan siap memulangkan Tenaga Kerja Indonesia (PMI) ke Malaysia. Hal itu terjadi setelah Menteri Sumber Daya Manusia Ida Fauzia menerima kunjungan kehormatan Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Saravanan hari ini.

TKI akan masuk kembali ke Negara Malaysia – Ida mengatakan, pemerintah Indonesia dan Malaysia telah mencapai kesepakatan untuk menyelesaikan draft Nota Kesepahaman tentang Pempekerjaan Tenaga Kerja Indonesia (PMI) melalui Sistem Satu Saluran. Sistem saluran tunggal diyakini dapat menyederhanakan pemantauan dan mengurangi biaya penerapan.

TKI akan masuk kembali ke Negara Malaysia

TKI akan masuk kembali ke Negara Malaysia
“Sistem satu saluran ini mengintegrasikan seluruh proses perekrutan, mulai dari perekrutan, persiapan, keluar dan penempatan hingga kembali. Ida Fawzia mengatakan “antar kementerian/departemen di Indonesia dengan kementerian/departemen di Malaysia”. Nama, Selasa. (12 Juli 2021).

Ida menjelaskan bahwa penggelaran One Channel akan memudahkan kedua negara untuk mengamati. Anda juga dapat mengurangi biaya perekrutan dan hosting PMI di Malaysia. Hal ini diharapkan dapat mengurangi secara signifikan jumlah PMI yang masuk ke Malaysia tanpa prosedur.
Untuk PMI yang bekerja dari rumah, jumlah orang di setiap rumah tangga akan dibatasi, katanya. Menurut dia, satu PMI domestik hanya bisa bekerja di rumah dengan anggota keluarga maksimal enam orang.

menjelaskan, “Kami berencana untuk secara khusus mengatur gaji dan kemampuan pembantu rumah tangga seperti pengasuh dan pengasuh.”
Ida menambahkan, proses negosiasi nota kesepahaman tentang ketenagakerjaan dan perlindungan PRT Indonesia di Malaysia merupakan komitmen untuk melindungi kesejahteraan PMI baik di negara maupun di sektor rumah tangga.

“Kelompok teknis kedua negara akan segera melakukan renegosiasi lagi untuk menyepakati sejumlah masalah lain (unresolved issues) pada forum Technical Working Group di Jakarta pada 14 Desember 2021,” katanya.

Sementara itu, Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Saravanan mengatakan bahwa Malaysia akan terus bekerja sama dengan Indonesia untuk memastikan bahwa aspek manusia dan perlindungan PMI dipastikan dan kesejahteraan dilindungi.

Dia menyimpulkan, “Saya berharap ini akan menjadi pertemuan terakhir antara Malaysia dan Indonesia untuk mencapai kesepakatan bahwa nota kesepahaman dapat ditandatangani pada awal Januari 2022.”

Menteri Sumber Daya Manusia Indonesia (Menaker) Ida Fauzia dikunjungi Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Saravanam di Jalan Gatot Subroto pada Selasa (12/7/2021). Dalam pertemuan itu, dibahas kerja sama ketenagakerjaan Tenaga Kerja Indonesia (PMI) di Malaysia. Beberapa sektor fokus pada perdagangan, manufaktur dan konstruksi untuk pembantu rumah tangga.

“Kami sepakat bahwa pendistribusian PMI domestik di Malaysia harus dilakukan di bawah arahan pemimpin kedua negara melalui mekanisme single channel, atau biasa disebut dengan single channel system,” kata Ida. proses penempatan dari awal hingga kembali.Hal ini tidak hanya berlaku untuk kementerian dan departemen di Indonesia, tetapi juga kementerian dan departemen di Malaysia.

Buruh Mau Mogok, Ini Jawaban Gubernur Banten Sementara itu, Ida mengatakan akan membatasi jumlah rumah tangga di setiap rumah tangga untuk mempekerjakan PRT. Artinya, satu rumah tangga PMI hanya dapat bekerja untuk rumah tangga dengan jumlah anggota maksimal 6 orang. VDO.AI
“Baik upah dan kompetensi akan diatur secara khusus untuk pembantu rumah tangga dalam pekerjaan pengasuhan anak dan perawat,” katanya.

Baca Juga : Undang-Undang Ketenagakerjaan UEA yang Baru Yang Perlu Anda Ketahui

Sebagai bagian dari proses perencanaan, Nota Kesepahaman mengenai akomodasi dan perawatan pembantu rumah tangga Indonesia akan diselesaikan sebelum dimulainya penempatan PMI di Malaysia. Ini adalah arahan Presiden Joko Widodo baru-baru ini dan Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yakova.
Diskusi Teknis akan diadakan pada 14 Desember 2021 di Forum Kelompok Kerja Teknis di Jakarta untuk mencapai konsensus tentang beberapa masalah.

Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Sarabanam menambahkan, mempekerjakan tenaga kerja Indonesia di Malaysia akan menguntungkan kedua belah pihak. Di satu sisi, Indonesia akan mendapatkan lebih banyak kesempatan kerja dan di sisi lain akan memenuhi kebutuhan tenaga kerja asing di Malaysia.

“(tujuan) Jika kita dapat (menyelesaikan) semua percakapan ini pada 14 Desember, maka kita hanya akan menandatangani periode Januari. Orang asing “Saya yakin Januari akan menjadi bulan yang sangat baik untuk penyelesaian,” kata Datuk Seri Saravanam.

Ditegaskan kembali bahwa pembahasan teknis final akan dilakukan minggu depan dan penandatanganan perjanjian kerjasama pengiriman tenaga kerja Indonesia ke Malaysia akan dilakukan pada awal Januari 2022.

Dia mengatakan, “Pertemuan ini akan menjadi pertemuan terakhir antara Malaysia dan Indonesia untuk mencapai kesepakatan antara kedua belah pihak untuk menandatangani MOU PDI pada awal Januari 2022.”

Malaysia juga bekerja untuk memberikan perlindungan tenaga kerja di Indonesia. Salah satunya adalah penyediaan perumahan melalui aplikasi mobile, pembayaran pengaduan yang memadai.

“Malaysia akan terus bekerja sama dengan Republik Indonesia untuk memastikan bahwa aspek rekrutmen dan perlindungan TKI selalu terjamin dan kesejahteraannya terlindungi di Malaysia.

Kementerian Sumber Daya Manusia (MOHR) Malaysia menggunakan upah elektronik untuk memantau pembayaran upah kepada pekerja migran di Indonesia serta perumahan. Ada juga aplikasi Work for Workers untuk pekerja yang ingin mengeluh tentang pilihan bahasa yang berbeda, termasuk bahasa Indonesia.
“Ada 17 kategori yang juga memasukkan indikator kerja paksa dari Organisasi Buruh Internasional (ILO). Kami berharap Tenaga Kerja Indonesia (TKI) dan Pembantu Rumah Tangga Indonesia (PDI) dapat menggunakan alat pengaduan ini,” ujarnya.

Sampai dengan tanggal 5 Oktober 2021, terdapat 12.132 pengaduan yang diterima oleh Departemen Sumber Daya Manusia Malaysia, sebagian besar terkait dengan upah yang terlambat, upah yang terlambat, dan pemotongan upah. Masalah diklaim 90% teratasi dalam 7 hariKI

Indonesia dipastikan siap memulangkan Tenaga Kerja Indonesia (PMI) ke Malaysia. Hal itu terjadi setelah Menteri Sumber Daya Manusia Ida Fauzia menerima kunjungan kehormatan Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Saravanan hari ini.

Ida mengatakan, pemerintah Indonesia dan Malaysia telah mencapai kesepakatan untuk menyelesaikan draft Nota Kesepahaman tentang Pempekerjaan Tenaga Kerja Indonesia (PMI) melalui Sistem Satu Saluran. Sistem saluran tunggal diyakini dapat menyederhanakan pemantauan dan mengurangi biaya penerapan.
“Sistem satu saluran ini mengintegrasikan seluruh proses perekrutan, mulai dari perekrutan, persiapan, keluar dan penempatan hingga kembali. Ida Fawzia mengatakan “antar kementerian/departemen di Indonesia dengan kementerian/departemen di Malaysia”. Nama, Selasa. (12 Juli 2021).

Ida menjelaskan bahwa penggelaran One Channel akan memudahkan kedua negara untuk mengamati. Anda juga dapat mengurangi biaya perekrutan dan hosting PMI di Malaysia. Hal ini diharapkan dapat mengurangi secara signifikan jumlah PMI yang masuk ke Malaysia tanpa prosedur.
Untuk PMI yang bekerja dari rumah, jumlah orang di setiap rumah tangga akan dibatasi, katanya. Menurut dia, satu PMI domestik hanya bisa bekerja di rumah dengan anggota keluarga maksimal enam orang.

menjelaskan, “Kami berencana untuk secara khusus mengatur gaji dan kemampuan pembantu rumah tangga seperti pengasuh dan pengasuh.”
Ida menambahkan, proses negosiasi nota kesepahaman tentang ketenagakerjaan dan perlindungan PRT Indonesia di Malaysia merupakan komitmen untuk melindungi kesejahteraan PMI baik di negara maupun di sektor rumah tangga.

“Kelompok teknis kedua negara akan segera melakukan renegosiasi lagi untuk menyepakati sejumlah masalah lain (unresolved issues) pada forum Technical Working Group di Jakarta pada 14 Desember 2021,” katanya.

Sementara itu, Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Saravanan mengatakan bahwa Malaysia akan terus bekerja sama dengan Indonesia untuk memastikan bahwa aspek manusia dan perlindungan PMI dipastikan dan kesejahteraan dilindungi.

Dia menyimpulkan, “Saya berharap ini akan menjadi pertemuan terakhir antara Malaysia dan Indonesia untuk mencapai kesepakatan bahwa nota kesepahaman dapat ditandatangani pada awal Januari 2022.”

Menteri Sumber Daya Manusia Indonesia (Menaker) Ida Fauzia dikunjungi Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Saravanam di Jalan Gatot Subroto pada Selasa (12/7/2021). Dalam pertemuan itu, dibahas kerja sama ketenagakerjaan Tenaga Kerja Indonesia (PMI) di Malaysia. Beberapa sektor fokus pada perdagangan, manufaktur dan konstruksi untuk pembantu rumah tangga.

“Kami sepakat bahwa pendistribusian PMI domestik di Malaysia harus dilakukan di bawah arahan pemimpin kedua negara melalui mekanisme single channel, atau biasa disebut dengan single channel system,” kata Ida. proses penempatan dari awal hingga kembali.Hal ini tidak hanya berlaku untuk kementerian dan departemen di Indonesia, tetapi juga kementerian dan departemen di Malaysia.

Buruh Mau Mogok, Ini Jawaban Gubernur Banten Sementara itu, Ida mengatakan akan membatasi jumlah rumah tangga di setiap rumah tangga untuk mempekerjakan PRT. Artinya, satu rumah tangga PMI hanya dapat bekerja untuk rumah tangga dengan jumlah anggota maksimal 6 orang. VDO.AI
“Baik upah dan kompetensi akan diatur secara khusus untuk pembantu rumah tangga dalam pekerjaan pengasuhan anak dan perawat,” katanya.

Sebagai bagian dari proses perencanaan, Nota Kesepahaman mengenai akomodasi dan perawatan pembantu rumah tangga Indonesia akan diselesaikan sebelum dimulainya penempatan PMI di Malaysia. Ini adalah arahan Presiden Joko Widodo baru-baru ini dan Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yakova.
Diskusi Teknis akan diadakan pada 14 Desember 2021 di Forum Kelompok Kerja Teknis di Jakarta untuk mencapai konsensus tentang beberapa masalah.

Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia Datuk Seri M. Sarabanam menambahkan, mempekerjakan tenaga kerja Indonesia di Malaysia akan menguntungkan kedua belah pihak. Di satu sisi, Indonesia akan mendapatkan lebih banyak kesempatan kerja dan di sisi lain akan memenuhi kebutuhan tenaga kerja asing di Malaysia.

“(tujuan) Jika kita dapat (menyelesaikan) semua percakapan ini pada 14 Desember, maka kita hanya akan menandatangani periode Januari. Orang asing “Saya yakin Januari akan menjadi bulan yang sangat baik untuk penyelesaian,” kata Datuk Seri Saravanam.

Ditegaskan kembali bahwa pembahasan teknis final akan dilakukan minggu depan dan penandatanganan perjanjian kerjasama pengiriman tenaga kerja Indonesia ke Malaysia akan dilakukan pada awal Januari 2022.

Dia mengatakan, “Pertemuan ini akan menjadi pertemuan terakhir antara Malaysia dan Indonesia untuk mencapai kesepakatan antara kedua belah pihak untuk menandatangani MOU PDI pada awal Januari 2022.”

Malaysia juga bekerja untuk memberikan perlindungan tenaga kerja di Indonesia. Salah satunya adalah penyediaan perumahan melalui aplikasi mobile, pembayaran pengaduan yang memadai.

“Malaysia akan terus bekerja sama dengan Republik Indonesia untuk memastikan bahwa aspek rekrutmen dan perlindungan TKI selalu terjamin dan kesejahteraannya terlindungi di Malaysia.

Kementerian Sumber Daya Manusia (MOHR) Malaysia menggunakan upah elektronik untuk memantau pembayaran upah kepada pekerja migran di Indonesia serta perumahan. Ada juga aplikasi Work for Workers untuk pekerja yang ingin mengeluh tentang pilihan bahasa yang berbeda, termasuk bahasa Indonesia.
“Ada 17 kategori yang juga memasukkan indikator kerja paksa dari Organisasi Buruh Internasional (ILO). Kami berharap Tenaga Kerja Indonesia (TKI) dan Pembantu Rumah Tangga Indonesia (PDI) dapat menggunakan alat pengaduan ini,” ujarnya.

Sampai dengan tanggal 5 Oktober 2021, terdapat 12.132 pengaduan yang diterima oleh Departemen Sumber Daya Manusia Malaysia, sebagian besar terkait dengan upah yang terlambat, upah yang terlambat, dan pemotongan upah. Masalah diklaim 90% teratasi dalam 7 hari.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *