19 langkah untuk lulus wawancara kerja

19 langkah untuk lulus wawancara kerja –¬†Pekerjaan baru dapat membuka banyak kemungkinan, tetapi tekanan untuk menampilkan keterampilan, pengalaman, dan kemampuan Anda untuk membuat kesan pertama yang baik dapat membuat pencarian pekerjaan apa pun menjadi upaya yang menakutkan.

19 langkah untuk lulus wawancara kerja

jobasv – Meskipun proses wawancara bisa jadi menakutkan, persiapan adalah kunci untuk membangun kepercayaan diri dan membuktikan bahwa Anda adalah kandidat terbaik. Pelajari cara menghadapi wawancara dengan 19 langkah untuk lulus wawancara kerja.

Sebelum wawancara

1. Teliti perusahaan

Mendidik diri sendiri tentang perusahaan yang Anda wawancarai memiliki dua tujuan penting. Pertama, ini membantu memastikan bahwa misi dan budaya perusahaan selaras dengan minat, tujuan karier, dan nilai Anda sendiri.

Kedua, kemampuan untuk memasukkan pengetahuan ini secara autentik ke dalam wawancara menunjukkan bahwa Anda bijaksana, siap, dan benar-benar tertarik untuk menjadi anggota tim mereka.

Baca Juga : 5 Tren Muncul Teratas yang Akan Menentukan Tenaga Kerja Masa Depan

Persiapkan diri Anda dengan membaca situs web secara menyeluruh, mengikuti umpan media sosial mereka, memeriksa hasil yang menarik atau relevan di Google, mencari ulasan di GlassDoor, dan meninjau profil LinkedIn siapa pun yang berpartisipasi dalam wawancara.

Buat catatan untuk membantu Anda merumuskan pertanyaan yang menunjukkan minat tulus pada perusahaan dan apa yang mereka lakukan.

2. Baca kembali deskripsi pekerjaan

Luangkan waktu untuk membaca deskripsi pekerjaan lagi dengan hati-hati sebelum wawancara Anda. Buatlah daftar keterampilan, pengalaman, atau kualifikasi yang Anda miliki yang membuktikan bahwa Anda adalah kandidat yang layak, menggunakan contoh spesifik atau metrik terukur sesering mungkin.

Juga, perhatikan kata sifat spesifik yang digunakan saat menjelaskan jenis kandidat yang mereka cari dalam daftar pekerjaan, cari peluang untuk memasukkan kata-kata tersebut (atau sinonim) ke dalam jawaban wawancara Anda atau sampaikan anekdot yang menunjukkan kualitas tersebut saat Anda ditanyai pertanyaan tentang perilaku.

3. Persiapkan pertanyaan wawancara kerja yang khas

Cara nomor satu untuk mempelajari cara melakukan wawancara adalah mempersiapkan jawaban yang kuat untuk pertanyaan wawancara. Meskipun Anda tidak akan tahu persis apa yang akan ditanyakan.

Anda dapat meningkatkan peluang Anda untuk melakukannya dengan baik dengan meneliti pertanyaan umum wawancara kerja dan memberikan jawaban 50 hingga 100 kata. Bersiaplah untuk menjawab pertanyaan seperti:

  • Mengapa kita harus mempekerjakan Anda?
  • Apa kelemahan terbesar Anda?
  • Di mana Anda melihat diri Anda dalam 5 tahun?
  • Jika saya menelepon majikan Anda saat ini/sebelumnya, apa yang akan dia katakan tentang Anda?
  • Ceritakan tentang tantangan yang Anda atasi

4. Dapatkan backstory Anda dengan benar

Meskipun menjadi pihak yang paling tahu tentang riwayat pekerjaan Anda sendiri, ada sesuatu tentang diminta untuk meringkas pengalaman Anda di awal panggilan yang dapat membuat pikiran Anda terhenti.

Luangkan waktu sebelum wawancara untuk menuliskan garis besar singkat yang merangkum kehidupan profesional Anda, pastikan untuk menyoroti posisi atau pengalaman apa pun yang tampaknya sangat relevan dengan pekerjaan itu.

Kemudian berlatihlah mengucapkannya keras-keras dengan cara yang terasa ramah, alami, dan percaya diri penting agar Anda tidak terdengar seperti sedang membaca atau melafalkan daftar.

5. Persiapkan pertanyaan cerdas sebelumnya

Ingat bagaimana Anda meninjau deskripsi pekerjaan dan meneliti perusahaan? Pekerjaan persiapan khusus itu akan membantu membuktikan bahwa Anda tertarik pada posisi khusus ini untuk perusahaan yang tepat ini bukan hanya seseorang yang tersandung pada perburuan pekerjaan yang acak dan sembarangan.

Pada titik tertentu selama wawancara, kemungkinan besar Anda akan diundang untuk mengajukan pertanyaan Anda sendiri dan ini adalah kesempatan yang tidak boleh Anda lewatkan.

Tunjukkan bahwa Anda sangat ingin belajar, tertarik dengan posisi dan perusahaan, dan memiliki pemahaman umum tentang apa yang mereka butuhkan dan apa yang mereka lakukan melalui serangkaian pertanyaan yang bijaksana. Pertimbangkan pertanyaan seperti:

  • Seperti apa hari-hari biasa dalam posisi ini?
  • Tantangan apa yang bisa diselesaikan oleh posisi ini?
  • Bisakah Anda membagikan beberapa contoh jenis proyek yang akan dikerjakan oleh posisi ini?
  • Metrik atau KPI apa yang akan membantu mengukur keberhasilan peran ini?
  • Apakah ada produk atau tujuan tertentu yang menjadi fokus perusahaan saat ini?

6. Apakah wawancara Anda jarak jauh? Periksa peralatan Anda dan temukan tempat yang tenang

Wawancara telepon atau video sering mendahului wawancara langsung akhir-akhir ini. Meskipun semua orang akrab dengan rasa frustrasi karena kesulitan teknis, koneksi yang buruk, pencahayaan redup, atau latar belakang yang bising dapat mengganggu kesan hebat yang ingin Anda buat.

Lakukan wawancara (bahkan dari jarak jauh) dengan tips wawancara jarak jauh berikut:

  • Temukan latar belakang yang bersih dan rapi.
  • Siapkan ring light atau hadapi sumber cahaya alami.
  • Pastikan webcam Anda setinggi mata.
  • Cobalah untuk memastikan Anda berada di tempat yang tenang. Jika ini adalah wawancara telepon, pastikan Anda berada di tempat dengan penerimaan yang baik.
  • Lakukan latihan lari dengan seorang teman melalui video untuk memastikan semuanya berjalan sesuai rencana.

7. Latih wawancara kerja Anda

Keyakinan adalah kunci untuk menghancurkan sebuah wawancara. Ini mungkin terasa konyol pada awalnya, tetapi cara terbaik untuk melatih keterampilan wawancara Anda adalah dengan berlatih. Mintalah seorang teman atau anggota keluarga untuk berperan sebagai pewawancara atau manajer perekrutan dan mengatur panggilan video atau rapat.

Perkenalkan diri Anda, rangkum riwayat pekerjaan Anda, jawab pertanyaan yang mereka ajukan, dan berlatihlah mengajukan pertanyaan Anda sendiri. Kerjakan tidak hanya apa yang Anda katakan, tetapi juga bagaimana Anda mengatakannya. Apakah Anda terdengar gugup? Pesan apa yang disampaikan oleh bahasa tubuh Anda?

Apakah Anda berbicara terlalu cepat atau bertele-tele? Pastikan pewawancara palsu Anda memahami bahwa umpan balik kritis sangat penting untuk kesuksesan Anda. Ajukan pertanyaan terbuka kepada mereka tentang apa yang berjalan dengan baik dan bagaimana Anda dapat meningkatkannya.

Hari wawancara

8. Tepat waktu

Ada beberapa aspek dari proses wawancara yang hampir sepenuhnya Anda kendalikan, dan salah satunya adalah ketepatan waktu. Kesalahan karena terlalu dini, terutama jika wawancara langsung dan lalu lintas bisa menjadi faktor – Anda tidak pernah tahu kapan kecelakaan atau jalan memutar bisa menjadi hambatan.

Jika ini adalah wawancara jarak jauh, berpakaian lengkap dan bersiaplah untuk menguji peralatan Anda dengan baik sebelum wawancara dimulai.

9. Bawa resume, surat referensi dan buku catatan Anda

Jangan datang ke wawancara Anda dengan tangan kosong. Bahkan jika Anda mengirimkan resume dan surat referensi Anda melalui email, bawa salinan cetak ke wawancara tatap muka Anda – pewawancara Anda mungkin tidak membawa barang-barang itu, mereka bisa salah tempat di kotak masuk yang kelebihan beban, atau Anda mungkin ingin merujuk ke informasi itu.

Juga, bawa buku catatan dan pena. Ini dapat membantu Anda menuliskan pertanyaan apa pun yang mungkin muncul selama wawancara dan memungkinkan Anda membuat catatan untuk ditinjau nanti.

10. Berpakaian bagus

Terlihat bagus berkontribusi untuk merasa percaya diri. Buat kesan positif sambil meningkatkan harga diri Anda dengan pakaian yang bersih, pas, dan sesuai untuk suasana wawancara.

Dapatkan pendapat jujur dari teman dan anggota keluarga jika Anda tidak yakin tentang apa yang akan dikenakan dan coba pakaian dan aksesori Anda pada malam sebelumnya untuk menghilangkan kemungkinan malfungsi lemari pakaian di menit-menit terakhir.

11. Tenang, Anda sudah siap

Anda telah melakukan penelitian Anda. Anda telah berlatih. Anda sudah siap. Anda datang lebih awal dan berpakaian bagus. Dan kemungkinan besar, Anda gugup. Itu normal. Manfaatkan kedatangan awal Anda dan tarik bahu Anda ke belakang dan ke bawah, buka rahang Anda, dan tarik napas dalam-dalam beberapa kali.

Pertimbangkan fakta bahwa merasa gugup dan bersemangat berbagi banyak gejala fisiologis yang sama. Cobalah untuk membingkai ulang kecemasan sebagai antisipasi optimis.

Luangkan beberapa saat tenang untuk meninjau catatan apa pun yang telah Anda buat, ingatkan diri Anda bahwa Anda telah mempersiapkan yang terbaik yang Anda bisa, dan tampilkan sikap percaya diri. Lagi pula, Anda sudah siap seperti sebelumnya!

Selama wawancara

12. Tersenyumlah dan bersikap baik

Tidak ada yang pergi ke wawancara kerja dengan maksud untuk menjadi tidak menyenangkan, tetapi terkadang gugup membuatnya sulit untuk bersikap alami. Jadilah versi terbaik dari diri Anda calon pemberi kerja ingin mengenal diri Anda yang sebenarnya. Tersenyumlah, lakukan kontak mata, dan jadilah menarik.

Wawancara kerja adalah acara profesional dengan kecenderungan sosial, jadi bersikaplah ramah dengan pewawancara, tertawalah jika ada kesempatan, dan pamerkan kepribadian Anda, tetapi dengan cara yang lebih halus daripada dengan teman. Ingatlah bahwa mereka ingin mengisi pekerjaan dan menjalin hubungan dengan calon anggota tim baru.

13. Jujurlah

Pertanyaan wawancara perilaku seringkali terasa seperti jebakan. Misalnya, “Ceritakan tentang saat Anda menerima umpan balik kritis”, mungkin tampak seperti pertanyaan yang harus dihindari, tetapi kenyataannya adalah mereka mencoba mendapatkan gambaran tentang tingkat kesadaran diri atau kemampuan Anda untuk menangani kritik yang membangun.

Gunakan pengalaman sebelumnya sebagai cara untuk menunjukkan bahwa Anda cocok dengan budaya perusahaan mereka dan berikan anekdot yang menunjukkan bahwa Anda tulus dan memiliki keterampilan komunikasi yang baik. Keaslian dapat membantu Anda menonjol dan unggul dalam wawancara.

Juga, jika Anda tidak memiliki jawaban untuk sesuatu, tidak apa-apa untuk mengatakan, “Saya tidak tahu dari atas kepala saya, tetapi saya akan menindaklanjuti setelah wawancara.” Jangan membumbui atau memberikan jawaban yang dangkal.

14. Tunjukkan minat dan semangat

Orang yang antusias itu menarik. Jangan ragu untuk membagikan keingintahuan atau kegembiraan Anda tentang subjek atau proyek. Jika memungkinkan, berikan contoh bagaimana materi pelajaran relevan dengan kehidupan pribadi atau pengalaman profesional Anda.

Menjelaskan mengapa sesuatu itu menarik atau penting bagi Anda dapat membuat Anda lebih mudah diingat.

15. Tunjukkan keahlian Anda

Cari peluang untuk memasukkan contoh spesifik dari pengalaman dan keahlian profesional Anda ke dalam percakapan. Apakah Anda meningkatkan proses atau memecahkan masalah di pekerjaan Anda saat ini atau sebelumnya? Sudahkah Anda membaca buku, menghadiri konferensi, atau menulis postingan blog yang relevan dengan posisi tersebut?

Bersikaplah rendah hati tetapi percaya diri tentang apa yang Anda ketahui dan bagaimana hal itu dapat bermanfaat bagi perusahaan mereka. Cobalah untuk menerapkan contoh dunia nyata ke sebanyak mungkin pertanyaan.

16. Buat catatan

Ingat buku catatan yang Anda bawa? Pastikan untuk memanfaatkannya dengan baik. Mencatat menunjukkan bahwa Anda tertarik, mendengarkan, dan peduli. Sebagai bonus tambahan, ini dapat membantu meredakan dorongan gugup untuk gelisah dan memberi Anda waktu sejenak untuk berpikir sebelum menjawab.

Tuliskan nama siapa yang akan Anda laporkan, jawaban atas pertanyaan yang Anda miliki, dan informasi yang ingin Anda teliti atau rujuk kembali nanti.

Setelah wawancara

17. Tindak lanjuti dengan mengucapkan terima kasih

Perilaku yang baik tidak pernah ketinggalan zaman. Luangkan waktu sejenak setelah wawancara untuk menindaklanjuti dengan ucapan terima kasih. Melakukan hal itu menunjukkan bahwa Anda menghargai waktu dan kesempatan mereka, dan membantu Anda menonjol dari mereka yang tidak mengirimkannya.

Anggap saja sebagai pemberitahuan pop-up untuk mengingatkan manajer perekrutan dan pewawancara bahwa Anda tertarik, tersedia, dan menghargai.

18. Tangani setiap tugas yang dibawa pulang secara tepat waktu

Jika pewawancara meminta Anda untuk mengirimkan proyek setelah wawancara, lakukan pekerjaan terbaik Anda tetapi lakukan dengan cepat. Menyerahkan tugas dengan segera menunjukkan bahwa Anda berinvestasi dalam proses perekrutan.

Jika Anda dan orang yang diwawancarai sama-sama dipertimbangkan secara serius, mengirimkan pekerjaan berkualitas dengan waktu penyelesaian yang cepat dapat membantu mengidentifikasi Anda sebagai kandidat ideal untuk pekerjaan itu.

19. Menindaklanjuti pertanyaan yang diajukan selama wawancara

Jika ada pertanyaan yang tidak bisa Anda jawab saat itu juga, jangan lupa untuk menepati janji Anda untuk memberikan jawaban setelah wawancara.

Anda mungkin tergoda untuk berasumsi bahwa mereka akan melupakannya, dan mereka mungkin akan melupakannya, tetapi tindak lanjut menunjukkan bahwa Anda memberikan pertimbangan yang pantas untuk pertanyaan tersebut dan memberi Anda kesempatan ekstra untuk mengingatkan mereka tentang minat Anda.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published.